Amr bin Ash

Meneladani Sosok Sahabat Nabi Amr bin Ash

Jika seseorang membaca sejarah Nabi Muhammad seseorang akan menemukan kisah hidup banyak tokoh besar. Ada banyak sosok sahabat Nabi yang memengaruhi kehidupan orang-orang di sekitar mereka, menciptakan cara berpikir atau ideologi baru yang terbentuk. Sayangnya sejarah sebagian besar telah dinodai dengan kisah-kisah tentang keserakahan, nafsu dan kelaparan akan kekuasaan.

Ketika seseorang terus mencari melalui buku-buku masa lalu kita, orang akan menyadari bahwa orang yang paling berpengaruh untuk hidup, tidak lain adalah sahabat tercinta dari Rasulullah sallaalahu  alaihi wa sallam.

Kisah Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam mengajarkan kejujuran, kepercayaan, dan yang tertinggi dalam pengorbanan diri. Dengan demikian, sifat-sifat mulia dan karakter mereka yang luar biasa secara efektif memberi mereka gelar sebagai kelompok orang terbesar yang pernah berjalan di muka bumi, setelah Nabi. Berikut ini adalah Biografi Salah Satu Sahabat Nabi yang terkenal Sayyidina Amr ibn al ‘Sebagai radiya Llahu‘ anhu.

Profil Amr bin Ash

Dia adalah ‘Amr ibn Ash sebagai ibn Wa’il al Qurashi al Sahmi radiya Llahu ‘anhu. Nama panggilannya adalah Abu ‘Abdullah dan Abu Muhammad menurut beberapa orang. Ibunya adalah al Nabighah binti Harmalah.

Keluarga Sayyidina ‘Amr ibn al‘ sebagai sahabat Nabi akan disebut sebagai Banu Sahm dan selama era jahiliyyah mereka dianggap sebagai keluarga yang mulia dan bergengsi. Mereka sering bertindak sebagai penengah dalam kasus perselisihan antar suku.

Kehidupan Amr Bin Ash Sebelum Islam

‘Amr ibn al‘ sebagai sahabat Nabi Muhammad selalu berada di garis depan oposisi dan permusuhan terhadap Islam, sampai hatinya dihidupkan olehnya.

Selama masa-masa awal Islam, ketika penganiayaan terhadap kaum Muslim semakin meningkat, Rasulullah Salallahu ‘alaihi wa salam memerintahkan sekelompok kecil Muslim untuk berhijrah ke Abyssinia.

Para pemimpin kafilah ini adalah Sayyidina ‘Amr ibn Umayyah al Damari radiyallahu‘ anhu dan Sayyidina Jafar ibn Abi Talib radiyallahu ‘anhu. Mereka tinggal sementara di Abyssinia. Selama waktu ini, sebuah delegasi dari Quraish  dipimpin oleh ‘Amr bin Ash datang ke al Najashi (raja Abyssinia) dalam upaya untuk mengembalikan para Muslim ini ke Mekah.

‘Amr ibn al‘ adalah juru bicara utama delegasi ini. Dia hadir di pengadilan al Najashi dan melakukan upaya bersama untuk mengusir Muslim dari Abyssinia. Mereka menyerahkan sejumlah hadiah, kulit dan barang-barang lainnya, kepada raja, dan kemudian meminta raja untuk mengusir orang-orang Muslim dari tanahnya dan mengembalikannya ke Mekah.

Diskusi yang terjadi antara ‘Amr ibn al‘dan al Najashi telah dilaporkan dalam Sirah ibn Hisham, dengan berbagai narasi pendukung yang dilaporkan dalam buku-buku lain juga. Ingatlah bahwa diskusi ini tidak berhasil, dan al Najashi menjadi marah pada ‘Amr ibn al‘ karena membuat usahanya sia-sia. Ibn Hisham rahimahullah melaporkan otoritas ‘Amr ibn Ash sebagaimana hadis di bawah ini:

READ:  Produsen Kaos Dakwah Keren di Halmahera Tengah. 0821-6555-8555

Aku (‘Amr ibn al’ As) berkata kepadanya: “Ya raja, demi Allah, jika aku tahu bahwa kamu akan tidak suka ini maka aku tidak akan membuat permintaan ini darimu.” Al Najashi berkata: “Apakah kamu memintaku untuk serahkan kepadamu utusan orang yang kepadanya Al Namus (malaikat) datang, malaikat yang sama yang akan datang kepada Nabi Musa ‘alayh al Salam? “Saya bertanya:” Wahai raja, apakah hal ini seperti yang Anda katakan? ”

Al Najashi menjawab: “Celakalah kamu, O ‘Amr, terimalah apa yang saya katakan dan menjadi pengikut. Demi Allah, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam ini adalah atas kebenaran dan siapa pun yang menentangnya akan dikalahkan, sama seperti Nabi Musa alaihssalam mengalahkan Firaun dan pasukannya. “Saya berkata kepadanya:” Maukah kamu mengambil milikku dan berjanji pada Islam (atas namanya)? “Dia menjawab bahwa dia akan, mengulurkan tangannya, yang saya pegang dan berjanji setia pada Islam. Saya kemudian kembali ke teman-teman saya, dan pendapat saya (mengenai Islam) sekarang berbeda dengan apa yang ada (telah tercerahkan dengan iman), dengan demikian saya menyembunyikan ini dari teman-teman saya.

Teladan Amr Bin Ash

Selama periode perjanjian antara Muslim dan Quraish Mekah, di Safar 8 A.H, sekitar enam bulan sebelum penaklukan Mekah, ‘Amr bin Ash berhijrah ke Madinah untuk memeluk Islam. Saat orang-orang Muslim memerangi orang-orang kafir, dan ‘Amr menembus jauh ke tanah Quda’ah, yang orang-orangnya berserakan dan melarikan diri. ‘

Amr berhasil mengembalikan posisi Islam di perbatasan Suriah dan memulihkan sekutu umat Islam seperti sebelumnya. Suku-suku lain juga bersekutu dengan Muslim, dan banyak orang dari suku Banu u Abs, Banu Murrah, dan Banu Dhubyan menjadi Muslim.

Suku Fazarah dan pemimpinnya ‘Uyaynah ibn Husn juga bersekutu dengan Muslim, dan mereka diikuti oleh Banu Sulaim, di bawah kepemimpinan al Abbas ibn Mirdas dan Banu Ashja’. Muslim menjadi kekuatan terkuat di Arabia utara, jika tidak di seluruh negeri.

Dari perang ini umat muslim bisa belajar sejumlah pelajaran dan teladan yang dicontohkan oleh ‘Amr ibn Ashs sebagai berikut:

  1. Sebuah Ketulusan ‘Amr ibn Ash

‘Amr radiya llahu‘ anhu berkata:

Rasulullah mengirim pesan kepada saya mengatakan: “Kenakan pakaianmu dan ambil senjatamu, lalu datang padaku.” Aku datang kepadanya ketika dia membuat wudu ’. Dia menatapku, dan kemudian dia memalingkan muka dan berkata, “Aku ingin mengirimmu sebagai kepala pasukan. Allah akan membuat kamu aman dan memberi kamu barang rampasan, dan saya harap kamu akan memperoleh kekayaan darinya.

READ:  Jual Kaos Dakwah Keren di Magelang. 0821-6555-8555

Kemudian aku berkata, “Wahai Rasulullah, aku tidak menjadi Muslim demi kekayaan; Saya menjadi Muslim karena cinta kepada Islam dan untuk bersama dengan Rasulullah alaihi wa sallam. “Dia berkata:” Wahai Amr, kebaikan (halal) yang baik untuk orang baik.

Sikap ini menunjukkan iman yang kuat dan ketulusan ‘Amr ibn Ash sebagai hamba Allah dan keinginannya untuk dekat dengan Rasul sallallahu ‘alaihi wa sallam. Rasulullah menjelaskan bahwa kekayaan halal adalah berkah ketika dimiliki oleh orang yang benar.

Rasul mencari orang yang bisa membelanjakannya dengan cara yang baik, seperti memberi makan anak yatim dan janda, mengajak orang untuk Islam, mendukung mujahidin, proyek amal dan tujuan baik lainnya, serta menjaga martabat bagi dirinya dan keluarganya dan membantu umat Islam.

Dari hadits ini, kita dapat memahami bahwa jika seseorang berusaha untuk mendapatkan kekayaan halal, ini adalah sesuatu yang patut dipuji yang didorong oleh Rasulullah alaihi wa sallam.

Jika seorang pria memiliki kekayaan, dan kita dapat mengatur untuk membimbingnya dan menjadikannya benar, maka ia dapat menggabungkan kekayaan halal dengan kebenaran, seperti dalam hadits ini. Hadis ini juga sesuatu yang diinginkan dan patut dipuji; baik untuknya dan untuk Islam dan kaum Muslim.

  1. Keberanian Amr untuk menjaga pasukannya tetap aman

Ketika Rasulullah mengirim ‘Amr bin Ash dalam perang ke Dhat al Salasil, cuaca menjadi dingin, tetapi Amr memberi tahu pasukannya bahwa tidak ada yang harus menyalakan api dengan mengejar musuh. Ketika mereka kembali, pasukan tersebut mengeluh tentang sikap Amr. Kemudian Dia menjelaskan:

Ya Rasulullah, mereka sedikit jumlahnya, dan aku takut musuh akan menyadari bahwa mereka sedikit jumlahnya. Saya mengatakan kepada mereka untuk tidak mengejar musuh agar mereka tidak disergap. Rasul Allah ‘sallallahu‘ alaihi wa sallam terkesan dengan hal itu.

  1. Memiliki Pemahaman yang Bagus tentang Islam

‘Amr ibn al pernah berkata :

Saya bermimpi basah di malam yang dingin selama perjalanan ke Dhat al Salasil. Saya takut bahwa saya akan mati jika saya melakukan ghusl, jadi saya melakukan tayammum, kemudian saya memimpin teman-teman saya dalam shalat Subuh. Mereka menyebutkan hal itu kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan Rasul berkata:

“Wahai Amr, apakah kamu memimpin temanmu dalam salat ketika kamu dalam keadaan tidak suci?” Saya mengatakan kepadanya apa yang mencegah saya melakukan ghusl, dan Saya berkata: “Saya mendengar bahwa Allah berfirman:

READ:  Reseler Kaos Dakwah Keren di Lebak. 0821-6555-8555

“Dan jangan bunuh diri [jangan saling bunuh]. Tentunya, Allah Maha Penyayang kepadamu” (An-Nisa ayat 29)

Rasul Allah ‘sallalahu‘ alaihi wa sallam tersenyum dan tidak mengatakan apa-apa.

Ijtihad ini dari pihak ‘Amr ibn Ash karena terdapat indikasi dari pemahamannya yang mendalam tentang Islam, pemikirannya yang matang dan turunannya yang halus dari aturan dari bukti.

Para ulama memperoleh banyak putusan dari peristiwa ini, tetapi yang paling menonjol adalah kecepatan yang dengannya ‘Amr membangun hubungan dengan Alquran, sampai pada titik ia dapat memahami berbagai hal melalui ayat-ayat ini. Meskipun dia baru menjadi Muslim selama empat bulan, namun ia bisa menunjukkan kegigihannya untuk belajar tentang agama Allah

Mungkin Amr bin Ash telah berhubungan dengan Al-Quran sebelum ia menjadi Muslim, mengikuti ayat apa pun yang bisa ia dengar. Dalam hal itu, ia memiliki contoh lain tentang kebesaran Al-Qur’an yang memiliki dampak besar bahkan pada orang-orang kafir, meskipun kafir dan muslim sangat bermusuhan tetap saja ada beberapa orang kafir masih mau mencoba mendengarkan alquran,

Bukti Kebaikan Amr bin Ash

‘Amr bin Ash adalah sosok orang yang sangat baik. Rasululllah ‘sallalahu‘ alaihi wa sallam bersaksi tentang imannya. Rasulullah ‘sallallahu‘ alaihi wa sallam mengatakan:

Orang-orang telah menjadi Muslim, tetapi ‘Amr bin Ash telah menjadi seorang mukmin. Menurut hadis lain, Rasulullah mengatakan:

Dua putra al ‘As adalah orang beriman:‘ Amr dan Hisham.

‘Amr ibn al‘ Seperti yang dikatakan Rasul:

Orang-orang di Madinah bersama Rasul ‘salla Llahu‘ alayhi wa sallam panik dan berserakan, tetapi saya melihat Salim memakai pedang dan duduk di masjid, dan ketika saya melihat bahwa saya melakukan hal yang sama. Rasulullah keluar dan melihat Salim dan saya berkata: “Wahai manusia, perlindunganmu haruslah bersama Allah dan Rasul-Nya; Mengapa kamu tidak melakukan apa yang dilakukan oleh kedua orang beriman ini?

Rasulullah juga memberinya prioritas lebih dari yang lain dan bersaksi bahwa ia adalah salah satu dari orang-orang Quraisy yang saleh.

Diriwayatkan bahwa ‘Amr ibn al‘ Seperti radiyallahu ‘anhu berkata:

Sejak kami menjadi Muslim, Rasulullah ‘tidak pernah menganggap siapa pun setara dengan Khalid dan saya dalam pertempuran.

Diriwayatkan bahwa Abu Mulaykah berkata:

Talhah bin Ubaidullah mengatakan: “Saya mendengar Rasul mengatakan:” ‘Amr ibn al‘ As adalah salah satu dari orang-orang saleh Quraisy. ”

Hadis di atas adalah contoh dari Rasulullah memiliki pengetahuan tentang kualitas orang dan tentang bagaimana memanfaatkan kualitas-kualitas tersebut.

Untuk mengenang keteladanan Amr bin Ash, kita bisa memesan kaos dakwah Amr bin Ash hanya di http://gootickapparel.com/.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *