Utsman bin Affan

Biografi Utsman bin Affan Sahabat Nabi

Utsman bin Affan adalah salah satu khalifah Islam yang menggantikan sosok Nabi Muhammad. Banyak sekali teladan yang diberikan oleh sahabat Usman bin Affam. Seperti apakah sejarah dari Usman bin Affan dari mulai ia kecil hingga diangkat menjadi khalifah?

Biografi Utsman bin Affan

Profil Usman Bin Affan

Nama lengkapnya adalah Utsman bin Affan bin Al-Aas bin Umayyah bin Abdul Syams bin Abd Manaf. Ia dilahirkan di Mekah pada tahun keenam Amul-Fil (tahun Gajah). Dia sekitar lima tahun lebih muda dari Nabi SAW.

Ayahnya meninggal sebelum sebelum periode Islam. Nama ibunya adalah Arwa binti Kurayz dan dia wafat saat Kekhalifahan putranya Usman RA. Dia menjadi orang pertama yang masuk Islam dan berpartisipasi dalam dua masa hijrah,  pertama ke Abyssinia (Ethiopia) dan yang kedua ke Madinah.

Dia menikahi Ruqayyahh binti Mohammad, putri Nabi Muhammad (SA) dan dia wafat pada malam Pertempuran Badr. Nabi Muhammad kemudian menikahi saudara perempuannya, Umm Kulthum binti Muhammad, kepadanya.

Para ulama mengatakan bahwa tidak ada yang diketahui telah menikahi dua anak perempuan dari seorang Nabi kecuali dia. Karena alasan ini, ia dijuluki ‘Dhun-Nurain’ (yang memiliki dua lampu). Dia adalah salah satu dari sepuluh yang diberi surga dan salah satu Para Sahabat Rasullah yang menyusun Al-Quran.

Usman RA menikah dengan delapan istri seluruhnya dan ia memiliki sembilan putra dari lima istri. Untuk penampilan fisiknya, Usman memiliki perawakan yang tidak pendek atau tinggi dengan bahu lebar dan rambut tebal di kepalanya. Dia memiliki janggut panjang dan tampan. Dikatakan bahwa dia adalah orang yang paling tampan.

Kehidupan Awal Usman di Masyarakat PraIslam:

Dalam masyarakat pra-Islam, Usman bin Affan adalah yang terbaik di antara bangsanya. Dia berstatus tinggi, sangat kaya, sangat sederhana, dan fasih berbicara. Rakyatnya sangat mencintainya dan menghormatinya. Dia tidak pernah bersujud kepada berhala dan tidak pernah melakukan tindakan tidak bermoral apa pun bahkan sebelum Islam. Dia juga tidak minum alkohol sebelum Islam.

READ:  Sejarah dan Biografi Ali bin Abi Thalib

Dia fasih dalam pengetahuan tentang garis keturunan, peribahasa dan sejarah peristiwa-peristiwa penting. Dia melakukan perjalanan ke Suriah dan Etiopia dan bergaul dengan orang-orang non-Arab, mempelajari hal-hal tentang kehidupan dan kebiasaan mereka yang tidak diketahui orang lain.

Dia mengurus bisnis yang dia warisi dari ayahnya dan kekayaannya tumbuh. Dia dianggap sebagai salah satu orang dari klan Bani Umayyah yang dijunjung tinggi oleh semua orang Quraisy. Dengan demikian, Usman bin Affandianggap memiliki status tinggi di antara bangsanya dan ia sangat dicintai.

Usman bin Affan Memeluk Islam

Usman bin Affan berusia tiga puluh empat tahun ketika Abu Bakar Al-Siddiq (R.A.) mengajaknya ke Islam dan dia tidak ragu sama sekali dan segera menanggapi panggilan Abu Bakar (RA.). Dia adalah orang keempat yang memeluk Islam setelah Abu Bakar (RA), Ali ibn Talib (RA) dan Zaid ibn Haritsah (RA).

Usman  dan istrinya Ruqayyah, putri Nabi (AS), pindah ke Etiopia (Abyssinia) bersama dengan sepuluh pria Muslim dan tiga wanita. Beberapa orang muslim kemudian bergabung dengan mereka sebagai muhajir,

Semua muslim yang berpindah n menemukan keselamatan, keamanan dan kebebasan beribadah di Abyssinia. Usman bin Affan sendiri sudah memiliki beberapa kontak bisnis di Ethiopia, oleh karena itu, ia terus mempraktikkan profesinya sebagai pedagang.

Al-Qur’an Suci berbicara tentang hijrah kaum Muslim awal ke Abyssinia, seperti yang dikatakan Allah:

“Dan orang-orang yang berhijrah karena Allah, setelah mereka dianiaya, Kami pasti akan memberi mereka tempat tinggal yang baik di dunia ini, tetapi sesungguhnya upah di akhirat akan lebih besar; jika mereka tetapi tahu! “(Al-Nahl 16:41).

Ketika ada desas-desus bahwa orang-orang Mekah telah menjadi Muslim, berita tentang hal itu sampai kepada para muhajirin di Abyssinia, jadi mereka kembali tetapi ketika mendekati Mekah, mereka mendengar bahwa berita itu salah.

READ:  Usamah bin Zaid bin Haritsah adalah Seorang Panglima Perang

Kemudian Usman bin Affan tetap berada di Mekah sampai Allah memberikan izin untuk pindah ke Madinah. Faktor terkuat yang membentuk karakter Usman  mengeluarkan bakat dan potensinya dan memurnikan jiwanya adalah kebersamaannya dengan Rasulullah (SAW) dan belajar di tangannya.

Usman bin Affan sendiri tinggal dekat dengan Nabi (SAW) di Makkah setelah ia menjadi Muslim dan tinggal dekat dengannya di Madinah setelah ia pindah ke sana.

Perang Badar dan Kematian Istri Usman

Ketika kaum Muslim pergi untuk berperang di Badar, istri Usman, Ruqayyah sakit dan terbaring di tempat tidurnya pada saat ayahnya Muhammad  meminta umat Islam untuk mencegat pasukan Quraisy.

Usman buru-buru pergi keluar dengan Nabi Muhammad tetapi Rasul tidak mengizinkan Usman  untuk pergi dengan mereka dan memerintahkan dia untuk tinggal bersama Ruqayyah dan merawatnya dengan mengatakan:

“Kamu [Usman  (R.A.)] akan menerima hadiah dan pembagian yang sama (dari barang rampasan) seperti orang-orang yang berpartisipasi dalam perang Badr (jika kamu tetap bersamanya).” (Bukhari: 3699)

Usman bin Affan menuruti perintah Nabi dan tinggal bersama istrinya Ruqayyah (RA.). Ketika dia menghembuskan nafas terakhirnya, dia sangat ingin melihat ayahnya Nabi Muhammad yang telah pergi ke perang Badar.

Ruqayyah meninggalkan kehidupan ini tetapi dia tidak bisa melihat ayahnya karena dia berada di perang Badar dengan sahabat-sahabatnya yang mulia. Nabi juga tidak menghadiri pemakamannya. Usman, suaminya yang berduka menguburkan istrinya yang tercinta di Al-Baqee (kuburan suci umat Islam di dekat Masjid Al-Nabawi di Madinah).

Setelah membalas kemenangan dari Pertempuran Badar, Rasulpun mengetahui tentang kematian putrinya Ruqayyah (RA), ia pergi ke Al-Baqee dan berdiri di atas kuburan putrinya dan berdoa untuk putrinya.

READ:  Hamzah bin Abdul Muthalib, Sang Singa yang Kuat

Kontribusi Usman bagi Negara Islam

Usman bin Affan adalah salah satu yang terkaya di antara 4 khalifah lainnya. Namun dia menggunakan kekayaannya dalam ketaatan kepada Allah. Dia selalu berbuat baik dan tidak takut akan kemiskinan. Di antara banyak contoh pengeluarannya adalah sebagai berikut:

  1. Ketika Nabi (SA) datang ke Madinah, satu-satunya sumber air segar adalah sumur dan sumur tersebut tidak ada yang diizinkan minum oleh kaum muslim. Usman bin Affan membeli sumur dari pemilik (yang merupakan Yahudi) seharga dua puluh ribu dirham dan menyumbangkannya untuk yang kaya dan miskin serta musafir.
  2. Di Madinah, Masjid Al-Nabawi terlalu kecil untuk umat Islam menjalankan salat 5 kali. Usman bin Affan kemudian membeli tanah, di sebelah masjid seharga dua puluh lima atau dua puluh ribu dirham dan tanah ini ditambahkan ke masjid yang kemudian menjadi cukup besar untuk menampung umat Islam.
  3. Dia menghabiskan banyak uang untuk memperlengkapi tentara Muslim untuk melakukan perang tabuk.

Ketika diangkat menjadi khalifah, Usman  mengatur sistem penyimpanan catatan kekayaan yang dihabiskan dan diperoleh (Diwan). Usman bin Affana dalah orang yang menyarankan kepada Umar (R.A.) bahwa ia harus membuat Tahun Hijriah (Kalender Islam).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *